Pada Magrib yang Hujan 1

pada magrib yang hujan, selalu, rintik kenangan itu masih meruncing tajam menusuk2 tembok ingatan. menciptakan titik-titik tempias yg mengambang diam. aku terus berjalan menembus hujan. mengurai sudut kenangan yang tak kunjung hilang. aku benar-benar kedinginan. ah, harusnya aku benci dan membuang wajahmu dari ingatan...

Surabaya, 25 April 2011

5.11.2011 di Rabu, Mei 11, 2011 , 2 Comments | Link ke posting ini